GSAP, Ajang Samsung Ajak Generasi Muda Lebih Kreatif

GSAP, Ajang Samsung Ajak Generasi Muda Lebih Kreatif

views: 3.653
GSAP, Ajang Samsung Ajak Generasi Muda Lebih Kreatif
Peserta Global Startup Acceleration Program (GSAP) 2018 berfoto-foto seusai sesi pembinaan GSAP yang dilangsungkan di Gedung Fisipol UGM Yogyakarta. Foto/Ainun najib/SINDOnews
A+ A-
YOGYAKARTA - Global Startup Acceleration Program (GSAP) 2018 yang diselenggarakan selama tiga hari di Yogyakarta secara resmi berakhir Jumat (27/7/2018). Gelaran yang diselanggarakan oleh Samsung Electronics Co. Ltd ini berhasil memilih tiga pemenang yang akan mendapatkan pembinaan dan berkesempatan mengikuti kompetisi level Asia Pasifik. “Program ini merupakan sebuah program pembinaan bagi para mahasiswa maupun usia pekerja yang sedang merintis usaha startup kurang dari dua tahun,” kata Vice President Corporate Business and Corparate Affairs Samsung Electronics Indonesia, Kang Hyun Lee di Gedung Fisipol UGM, Jumat (27/7/2018).

Sesi pembinaan dalam Samsung GSAP 2018 dilaksanakan di Yogyakarta sejak tanggal 23- 27 Juli 2018 dengan melibatkan 32 relawan karyawan Samsung, dan 23 tim startup yang terpilih dari 63 peserta. Para peserta berasal dari dari Jakarta, Medan, Bandung, Solo, Semarang, dan Yogyakarta. Di akhir pelatihan, GSAP berhasil memilih tiga pemenang yaitu Tim Moi dari Medan, Majapahitech dan Ailesh Power Co, keduanya dari Yogyakata. “Tiga startup dengan ide pengembangan terbaik mendapat pembinaan lanjutan secara online selama enam bulan dan kesempatan mengikuti kompetisi tingkat Asia Pasifik,” katanya.

President Samsung Electronics Indonesia, JaeHoon Kwon menyebutkan, Samsung hadir di Indonesia untuk menginspirasi masyarakat terutama generasi mudanya agar menjadi lebih produktif berkarya. Sekaligus bisa melakukan lebih banyak hal dengan bantuan inovasi dan teknologi.

“Kami juga berharap agar bisnis startup mereka dapat membuka lebih banyak lapangan kerja, memperkuat ekonomi negara,” harap JaeHoon Kwon.

Program GSAP juga mendapat dukungan dari Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) yang turut dalam proses pemilihan tiga startup terbaik. “Kami percaya pelatihan seperti ini dapat membantu startup membangun fondasi yang kuat, sehingga dapat membuka kesempatan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat di masa depan,” kata Deputi lnfrastruktur Bekraf, Hari Sungkari.

Sementara Alwy Herfian dari tim Majapahitech menyebut timnya mempresentasikan produk andalannya berupa alarm motor antimaling. Alarm antimaling yang diberi brand Gupala ini memiliki sejumlah kelebihan. “Kami menggunakan tombol-tombol yang ada di motor sebagai sandi kombinasi yang bisa diatur sesuai keinginan pemilik motor,” jelasnya.

Alarm berbunti ketika pencuri mencoba menghidupkan motor korbannya tanpa memasukkan sandi dengan benar. “Kami sedang mengembangkan alarm yang terkait dengan handphone Android pemilik motor,” pungkasnya.

Sumber: sindonews